Libur di Jogja (part II,day II

Jadi kelupaan lanjutin posting Jogja…

So, hari kedua gw di joga gw ke Borobudur, ya ke tempat-tempat yang biasa lah…

Kesan gw di Borobudur: banyak banget orang kampungan ngunjungin Borobudur

Tahu kampungan? Yak, merekalah pelopor dan pengikut orang-orang yang manjat-manjat stupa dan poto-poto di samping tulisan DILARANG MEMANJAT. Mereka yang jatuhin bungkus permen di samping tong sampah dan tulisan jagalah kebersihan. Dan di situ gw ngeliat semuanya.

Kalo yang buang sampah emang agak susah ngeliat kejadiannya. Tapi kalo gerombolan pemanjat stupa, ada banyak di sekitar kamu kalo lagi di Borobudur. Terutama stupa yang paling atas, tau kan? Yang paling besar dan sekarang di puncaknya ada penangkal petir(gw baru tahu ternyata batu pun bisa ancur kena petir). Yang paling banyakk, gw ngeliatin sekumpulan anak kuliahan dari Kalimantan(bukan karena SARA ato apa, ini kenyataan, bokap gw nanya ke mereka pas kita minta tolong difoto di samping stupa), keliatannya sedang libur ato gimana. Mereka banyak banget, banyak yang manjat-manjat stupa, TEPAT DI SAMPING TULISAN “DILARANG MEMANJAT / NO CLIMBING”. Ada juga yang keliatan hepi banget pas bokap gw poto (sebagai bukti pelanggaran, bokap gw moto, gw dan bokap seneng aja bisa moto macem-macem yang aneh), mereka teriak “MAKASIH YA PAK!” Ya bokap gw bilang “Yoi, sama-sama” gitu, masa dia bilang WOI JANGAN MANJAT, ntar bisa dikeroyok. Kayaknya kalo dibilangin gitu belum tentu turun juga sih. Gak cuma mereka, turis-turis lokal banyak banget yang manjatin stupa. Anak-anaknya malah disuruh, “Ayo panjat stupanya, ntar kita poto, gak usah takut ya”. Ya ampun, ini gimana presidennya mau bener, anak-anaknya aja diajarin gak bener. Cuma para bule dan turis asing aja yang gak pernah gw liat manjatin stupa ato ngerusak. Mereka emang baik, mau tau fakta bahwa Borobudur adalah tempat pemujaan bagi temen” kita yang beragama Buddha. Mereka yang manjat-manjat itu cuma nyari-nyari sensasi, merasa diri hebat bisa manjatin stupa yang tinggi, padahal mereka nginjek-nginjek simbol agama. Gw sendiri Hindu, tapi gw sadar dan tau klo tempat ibadat dan monumen itu harusnya dihormati, ga peduli lu agama ato suku apa (sekali lagi, ini bukan SARA, bukan diskriminasi, tapi kenyataan).

Enough being sentimental, let’s get back to the holidays.

Kesan kedua di day 2: banyak banget pengemis dan pengamen di Jogja.

Ini gw rasain di Borobudur, Prambanan, dan terutama Malioboro. Khusus malioboro, karena gw 2 malem berturut” makan di sana, jadi gw tau. Malem pas pertama kali gw makan di sana, gw ketemu dua orang pengamen main gitar bareng. Besoknya, gw ketemu mereka lagi, ngamen di samping meja gw. Pengemis, ada. Tukang gambar muka yang 40 ribuan juga ada. Gw tau gw mesti bantu mereka, tapi lama-lama annoying juga. Lagi makan, ada yang dateng, kasi seribuan. Ada 3 kali gw ngasi seribuan. Abis itu bokap gw bilang “Udah aja deh, lama-lama kita gak enak juga lagi makan diganngguin”. Abis itu kita gak kasi lagi. Kadang-kadang yang punya warung yang ngasih duit, biar tamunya gak annoyed.

Well itu liburan gw di Jogja. Sekedar sharing aja.

No comments: