Libur di Djokdja (pt.1 , Day 1)

Oke, liburan kali ini gue ke Jogja 3 hari 2 malem. Gw berangkat hari selasa kemaren, tanggal 24. Meskipun gue udah pernah ke jogja sebelumnya, tapi itu gue masih kecil banget, dan gw cuma semacem ngelewatin aja. Meskipun udah ke Borobudur ama Prambanan, tapi gak sampe nginep. Dan ini juga perjalanan pertama gw naik kereta dalam keadaan masih bisa inget. Gue cuma pernah naik kereta waktu kecil dan gue udah gak inget rasanya.

O ya, pada ngeliatin berita mahasiswa bakar mobil ga? Gue liat langsung tuh kejadiannya, di depan Atmajaya. Gue ambil foto abis mobilnya ngeluarin suara ledakan kayak “DUM!” gitu. Gila, gue ada di jalur cepat tapi panas apinya berasa dari mobil gue (karena kaca mobil gw buka biar bisa ambil foto).

Di kereta gue hampir gak bisa tidur. Gak tau apa gue lagi excited ato guenya aja yang males tidur. Bokap udah neriakin gue biar tidur, tapi gue tetep aja susah tidur. Gue baru tidur setelah tengah malem, itupun bentar banget karena gue tau gue mesti turun jam 4. Adek gw, tidur dengan lelap tapi bangun pas berenti di Purwokerto, dan ada orang jualan wingko sambil teriak-teriak.

Sampe di jogja, gue tidur di losmen karena bokap gue mesen kamar biar masuknya sore-sore aja. Jadi pagi sampe siang menjelang sore gue menghabiskan waktu jalan-jalan keliling jogja. Paginya gue udah dapet mobil, terus berangkat ke Kaliurang.

Kesan pertama gue tentang Jogja :warnetnya banyak banget! Apalagi rental gamenya!

Ini gue temuin di rute jogja – kaliurang. Warnet yang gue liatin sampe belasan. Kadang-kadang di Jakarta aja gue suka susah nyari warnet. Rental game? Banyak, dan lebih mantep dari Jakarta punya. Kalo di Jakarta rental biasanya mentok ke PS2 dan anak-anaknya duduk di lantai, sekarang di Jogja udah ada rental 3 konsol next-gen (PS3,Xbox 360, Wii), dan tempatnya gue liat cozy banget (gue gak masuk, karena tujuan ke jogja bukan nyari rental kan? Tapi kesannya emang cozy banget). Kaliurang sendiri gak terlalu banyak yang bisa dilihat. Kebanyakan kabut, pake teropong pun merapinya gak keliatan. Sial. Padahal kaliurang harusnya jadi tempat ngeliatin merapi yang mantep. Pas gw coba liat ke Merapi Golf (katanya ngeliatin merapi juga bisa di sana) eh gak bisa juga.

Abis itu gue ke Prambanan. Ini kali pertama gue ke sana setelah gempa di sana. Gila, ternyata rusak bener yak.  Ada beberapa tempat yang masih bisa dimasukin sih. (Gue baru tau hari ini, ternyata gw dateng ke sana sehari setelah kompleks candi dibuka untuk umum. Sebelumnya masih restorasi, biar candinya tetep berdiri dan bisa aman diliat pengunjung).

Pernah denger “RUMAH TELETUBBIES”? Itu loh, rumah buat korban gempa Jogja. Gue dulu pernah liat rumahnya teletubbies yang beneran (maksudnya kayak di filmnya), bentuknya kayak kubah gitu. Ternyata rumah buat para korban gempa itu bentuknya rada mirip sama rumah para badut empat warna itu. Tapi kayaknya dari bentuk, lebih mirip rumahnya orang Eskimo (mungkin lu taunya namanya igloo).

Malemnya gue makan di Malioboro, setelah sebelumnya beli kaos Dagadu (asli lo, gw belinya di Sektor Barat. Bukan beli yang bermunculan di mana-mana karena yang jualan beli grosiran). Sebagai turis yang baik, gue harus nyoba makanan tradisional pastinya. Jadi gw makan di lesehan pinggir jalan. Adek gw berkhianat, beli ayam goring KFC di seberang jalan. Di malioboro gue jadi ekstra hati-hati, soalnya gue udah dikasi tau sama driver gw selama di jogja, malioboro sekarang banyak banget copetnya. Otomatis gw selalu masukin tangan ke saku. Udah gitu, katanya kalo nyari lesehan, cari yang udah ada daftar harganya. Kalo gak ada yang jualan suka nipu-nipu harga (misalnya lu pesen ayam bakar, trus pas bayar lu kan ga tau harganya, bisa ditipu deh lu, dinaik-naikin harganya).

PS : Kalo makan di malioboro (dan semua tempat lain di jogja), siapin banyak duit lembar 1000-an. Banyak pengamen dan pengemis. Agak ngegangguin juga sih soalnya

No comments: