FREEDOM?

FREEDOM! Oh yeah baby! Kita lolos dari 3 minggu menyiksa yaitu ulangan semesteran! Sekarang gw masih agak deg-degan nungguin hasil raport gw, tapi gw lumayan pede. Sekarang agenda gw: pergi training OSN dan main PS di rumah. Haah, capek. Gw udah lepas dari semesteran dan masih tetep mesti belajar biologi buat OSN. Gw sekarang aja udah beli buku materi SMA kelas X untuk persiapan. Sebenernya sama aja materinya, Cuma istilahnya lebih diperdalam. Istilah yang sangat gw benci. Mengapa? Karena diperdalam = nambah hapalan. Yak, betul sekali. Nambah hapalan. Materi tentang cacing pipih aja bisa sampe bikin otak gw yang pipih. Gak enak banget.

Mengapa gw lama gak posting? Pertama, internet gw ngaco. Kedua, gw belajar buat semesteran dan OSN. Ketiga, gw lupa. Oke, ini paling aneh memang, tapi ini yang bikin gw gak posting lama: karena gw lupa. Username blog? Gw inget. Password? Apalagi. Tapi gw lupa untuk rutinitas posting gw.

Sekarang gw lagi nyiap-nyiapin seleksi OSN tahap provinsi, ntar tanggal 18. Gw udah minta banyak banget catetan dan slideshow dari pelatih-pelatih OSN di tempat training. Tapi banyakan bahasa Inggris, gw jadi agak males belajarnya. Senin nanti sih gw pergi training lagi dan bentrok dengan jadwal classmeeting. Tapi gak terlalu ngaruh sih, semesteran udah lewat ini. Trainingnya di SMP 115 (mungkin lu tahunya Semabel, nah ini dia), seperti training yang gw udah lewatin setiap pulang semesteran (oke, gw tahu gw maksain otak sendiri). Kata orang panitia, katanya minggu ini maunya training di hotel. Maksudnya, biar semua peserta bisa nginep sekalian, gak usah bolak-balik ke Semabel lagi. Trus, jadwal latihannya bisa lebih efisien. Paginya belajar mulai jam 8, istirahat makan siang jam 12, mulai lagi jam 1 sampe jam 3, istirahat sore, trus malemnya belajar lagi sampe waktu tidur standar (jam 9). Tapi duitnya gak turun. Sial. Hilang lagi kesempatan gw punya roommate yang gak ngorok kayak adek gw.  Dan bolak-balik ke sekolah orang itu rasanya gak enak sekali. Lu jadi diliatin sama murid-murid sana. Gak tahu apakah mereka berpikir “wah cakep sekali tuh anak” atau “ih, muka orang itu gak jelas banget sih bentuknya”.

Trainingnya sendiri sih enak, gak sampe dijejelin soal-soal yang susah abis. Sekarang gw jdi ngebayangin apa yang dilakukan Winston dan Coki di trainingnya. Winston ikut astronomi, yang baik hapalan dan hitungannya jelas lebih banyak dari matematika sekalipun. Coki ikut matematika (tingkat tinggi pastinya), yang hitungannya belum tentu banyak tapi satu soalnya bisa memberi beban setara 20-30 soal matematika biasa pada otak. Gw aja, masih bisa main Gravity Defied Pro pake hape gw ato ngobrol ama temen-temen di situ.

Tapi lepas dari itu, gw mo siap-siap dulu. Doain gw ya, biar bisa lolos. Kalo lolos, gw akan ikut kejuaraan di Makassar, 3 Agustus. Lumayan, gw ke Makassar bisa bawa oleh-oleh (asal jangan oleh-oleh luka kena bacok mahasiswa demo). Dan kalo gw menang, setelah SMA gw bisa dapet (almost) free pass untuk masuk ke UI ato universitas lain yang nawarin gw kuliah di sana. ASIK! Tapi itu gak gw pikirin. Mungkin pertama-tama gw minta Wii ato Xbox 360 aja kali. 

No comments: