Emang Kenapa?

Gue sebel banget setiap kali mesen kopi di restoran.
Gimana nggak, semua waitressnya pasti menunjukkan muka yang kaget setengah mati pas gw ngomong “Kopi susu 1 ya mbak”. Atau kalo bokap gw bilang “Mbak, bikinin dia satu gelas kopi susu”. Pasti mereka cekikikan nggak jelas gitu deh. Apa seaneh itu kalo anak remaja usia 13 tahun minum kopi? Mungkin kesan mereka kopi adalah minuman untuk bapak-bapak, terutama model-model orang berkumis lebat, melotot mulu, tahu sendiri lah.

Untung di sekolah gak kayak gitu. Gw suka banget mesen kopi kalengan di kantin, apalagi yang latte. Tiap gw bilang “Nescafe Latte dong”, si penjaga toko langsung ambilin gw segelas kopi yang seger. Gak pake bingung, gak pake kentut, langsung dikasi.

Kenapa yah, anak kecil suka banget diremehin? Padahal kapasitas kita bisa jauh lebih besar dari orang dewasa. Kalo ditanya “Berapa jumlah anak remaja SMP yang lebih jago nyanyi dari orang dewasa”, pasti jawabannya “Oh, banyak banget”. Coba aja lihat acara “Sing Like A Star” di GlobalTV, pasti yang udah dewasa nyanyinya ngaco banget. Kalo ditanya “Berapa anak remaja SMP yang lebih jago programming dari orang dewasa” pasti jawabannya “cukup banyak”. Berapa jumlah programmer dewasa di dunia? Gak terlalu banyak. Berapa jumlah SMP dan SMA yang pelajaran komputernya ngajarin programming? Banyak banget.

Emang kenapa sih kalo kita lebih hebat dari orang gede? Gw selalu mikirin itu. Apa Cuma sebatas etika, atau emang para manusia yang ngaku “dewasa” itu yang gak mau kalah?

No comments: