Apa kita sepayah ini?


Gue sedang makan siang di Sarinah, pas gw liat promo poster ini di department storenya. Pas gw liat, bukan gambar cewe2nya yang menarik, tapi ada sesuatu yang lain. Apa kamu lihat?

Kalau kamu belum ketemu juga, lihat lagi yang udah di-zoom in ini…
Belum liat juga? Kalo gitu gw tandain deh…
Voila! Liat kan? Tulisan WOMENS itu? Bagian S-nya itu lo. Kalo “women” sendiri kan udah bentuk jamak (banyak) dari woman, trus kalo jadi “womens” itu gimana? Artinya apa ya?
Bokap gw bilang, “Kalo misalnya ada bule nyadar grammar-nya salah begini, bilang aja : ‘Gini lo, S itu ada artinya, yaitu SUPER. Jadi itu strategi advertising baru, kalo kita kasih tahu S itu super kan bagus! Hahahahaha,’”. Betul juga sih. Coba kita bisa ngibulin bule ampe kayak begitu. Masalahnya bule itu gak bisa ditipu soal bahasa mereka sendiri.


Tapi bener lho, gw sering juga ngeliatin orang advertising yang ngaco banget bahasa inggrisnya. Mau gimana, ngomong bahasa sendiri aja sering ngawur. Pernah liat gak di TV itu, acaranya apartemen ato real estate itu, “MENIKMATI SUPER FASILITAS”. Fasilitas super sih gw ngerti, tapi SUPER FASILITAS itu apa maksudnya?


Pernah juga gw liat film di tv (film amrik lo, bukan film karbitan yang suaranya aja di-dubbing itu *ehem*). Ada tokoh yang ngucapin “as far as I know,…” Nah, bagian ‘as far as I know’ kan masih lumayan simple juga artinya (sejauh yang saya tahu). Nah ini masalahnya. Gw gak ngerti ini salah ketik ato gimana, tapi dia nerjemahinnya “sehematku”. Mana ada yang kayak gitu? Bokap gw bilang “padahal dulu penerjemah bagus-bagus lo, akurat. Sekarang, ngaco gila.”


Apa kita sepayah ini?
NB: Semua ini kepikiran dalam waktu singkat, jadinya ngawur banget.

No comments: