Apa kita sepayah ini?


Gue sedang makan siang di Sarinah, pas gw liat promo poster ini di department storenya. Pas gw liat, bukan gambar cewe2nya yang menarik, tapi ada sesuatu yang lain. Apa kamu lihat?

Kalau kamu belum ketemu juga, lihat lagi yang udah di-zoom in ini…
Belum liat juga? Kalo gitu gw tandain deh…
Voila! Liat kan? Tulisan WOMENS itu? Bagian S-nya itu lo. Kalo “women” sendiri kan udah bentuk jamak (banyak) dari woman, trus kalo jadi “womens” itu gimana? Artinya apa ya?
Bokap gw bilang, “Kalo misalnya ada bule nyadar grammar-nya salah begini, bilang aja : ‘Gini lo, S itu ada artinya, yaitu SUPER. Jadi itu strategi advertising baru, kalo kita kasih tahu S itu super kan bagus! Hahahahaha,’”. Betul juga sih. Coba kita bisa ngibulin bule ampe kayak begitu. Masalahnya bule itu gak bisa ditipu soal bahasa mereka sendiri.


Tapi bener lho, gw sering juga ngeliatin orang advertising yang ngaco banget bahasa inggrisnya. Mau gimana, ngomong bahasa sendiri aja sering ngawur. Pernah liat gak di TV itu, acaranya apartemen ato real estate itu, “MENIKMATI SUPER FASILITAS”. Fasilitas super sih gw ngerti, tapi SUPER FASILITAS itu apa maksudnya?


Pernah juga gw liat film di tv (film amrik lo, bukan film karbitan yang suaranya aja di-dubbing itu *ehem*). Ada tokoh yang ngucapin “as far as I know,…” Nah, bagian ‘as far as I know’ kan masih lumayan simple juga artinya (sejauh yang saya tahu). Nah ini masalahnya. Gw gak ngerti ini salah ketik ato gimana, tapi dia nerjemahinnya “sehematku”. Mana ada yang kayak gitu? Bokap gw bilang “padahal dulu penerjemah bagus-bagus lo, akurat. Sekarang, ngaco gila.”


Apa kita sepayah ini?
NB: Semua ini kepikiran dalam waktu singkat, jadinya ngawur banget.

Emang Kenapa?

Gue sebel banget setiap kali mesen kopi di restoran.
Gimana nggak, semua waitressnya pasti menunjukkan muka yang kaget setengah mati pas gw ngomong “Kopi susu 1 ya mbak”. Atau kalo bokap gw bilang “Mbak, bikinin dia satu gelas kopi susu”. Pasti mereka cekikikan nggak jelas gitu deh. Apa seaneh itu kalo anak remaja usia 13 tahun minum kopi? Mungkin kesan mereka kopi adalah minuman untuk bapak-bapak, terutama model-model orang berkumis lebat, melotot mulu, tahu sendiri lah.

Untung di sekolah gak kayak gitu. Gw suka banget mesen kopi kalengan di kantin, apalagi yang latte. Tiap gw bilang “Nescafe Latte dong”, si penjaga toko langsung ambilin gw segelas kopi yang seger. Gak pake bingung, gak pake kentut, langsung dikasi.

Kenapa yah, anak kecil suka banget diremehin? Padahal kapasitas kita bisa jauh lebih besar dari orang dewasa. Kalo ditanya “Berapa jumlah anak remaja SMP yang lebih jago nyanyi dari orang dewasa”, pasti jawabannya “Oh, banyak banget”. Coba aja lihat acara “Sing Like A Star” di GlobalTV, pasti yang udah dewasa nyanyinya ngaco banget. Kalo ditanya “Berapa anak remaja SMP yang lebih jago programming dari orang dewasa” pasti jawabannya “cukup banyak”. Berapa jumlah programmer dewasa di dunia? Gak terlalu banyak. Berapa jumlah SMP dan SMA yang pelajaran komputernya ngajarin programming? Banyak banget.

Emang kenapa sih kalo kita lebih hebat dari orang gede? Gw selalu mikirin itu. Apa Cuma sebatas etika, atau emang para manusia yang ngaku “dewasa” itu yang gak mau kalah?

Semester Dua yang Ancur

Nilai gw di semester 2 ini, bener-bener ancur.

Nggak tahu kenapa, niat gw belajar nurun banget sekarang ini. Kalo lu mo bilang gw gak pernah niat belajar ya bilang aja, emang gak pernah niat kok. Gak belajar gak akan bikin gua mati kok. Kayak begitu cara mikir gw. Kalo gak bikin gw mati, gak bakal gw pikiran ampe mati-matian. Tapi berhubung ini sekolah ya mesti gw pikiran lah, minimal mikirin gimana gw bisa tetep bertahan, naik kelas, lulus minimal ampe SMA lah. Lulus SMP aja mungkin hoki-hokian. Kalo temen tiba-tiba nanya : “Gung, kok cara ngomong lo kayak gini, lo kan rangking dua,” (serius, semester 1 kemaren gw rangking 2, kalo temen-temen di CC pasti tahu) gw akan bales “Lo pasti belum kenal gw dengan baik, karena gw ini orang pemales.”

Kita lihat matematika… DAMMIT! 67, 5! Kenapa gw bisa segoblok ini ya matematikanya? Ada yang tahu kira-kira kenape? Gw sendiri belom tahu juga kenapa nilai mat gw rusak begini. Mungkin nyokap gw bener ya: “Kamu tuh kurang latihan, orangnya gampang bosenan sih.” Yah, gw emang males latihan soal, peer aja suka nyontek pagi-pagi.

Beralih ke fisika, yah okelah… tapi teorinya 74. Nyokap gw kayak ngeliat eek di pala gw apa pas gw kasih liat ini. Belum liat dia nilai temen gw ampe 27, bisa melotot ampe matanya lonjong tuh, kayak di komik-komik jepang. Biologi, OK! I DID IT AGAIN! Mantap, mantap… Trus ke kimia… DAMN! PRAKTEKNYA ANCUR.

Yang lain ya, ya, oke, gak yang parah amat. Tapi emang lebih nurun dari semester 1. AH, WHAT THE HECK. Main aja lah. Namatin Splinter Cell Chaos Theory. Gamer di luar sana yang belom pernah main Splinter Cell ato gem sembunyi-sembunyi, cobain yang satu ini.
Ciao.