Animating is very gut

Waa, rasanya lama banget gak posting. Selama libur gw sama sekali gak posting. Abis males sih. Jadi selama ini gw malah sibuk bikin-bikin animasi gitu, pake pivot. Yaah, emang gak bagus-bagus amat sih, tapi gw masih belajar emang. Doain biar gw bisa lulus kelas 9 dan sekaligus bisa jago make pivot ya.

Animasi

 
inilah animasi yang selama ini gw buat. Gw masih latihan jadi animasinya masih agak kaku gitu.

Ada yang bisa animasi pivot ga? kasi tau dong caranya biar gak kaku

Kelas 9... AaaaaaaaAAAAAaaaHHH

Gak terasa, udah kelas 9...

Gw jadi agak takut klo gw gak bisa nembus ujian-ujian segudang yang masih nunggu tahun depan. Gw tahu kelas 9 itu masa-masa banyak ujian, gak ada lagi waktu yang bisa gw buang percuma. Gw sebenarnya masih mau main-main biasa aja, sama kayak anak-anak lain. Tapi kenyataannya gak bisa emang. Udah gak bisa main-main lagi. Gw harus ngatur lagi cara gw belajar. Matematika gw mesti dibenerin. Banyak banget yang mesti gw lakuin, dan gw gak tau mesti kayak gimana lagi. Gw gak tau mesti mulai dari mana, mesti ngapain.

TOLONG GW.

Ah, enough of the melancholy. Let's just enjoy life, just the way it is. Apa yang dateng ke gw, gw hadepin. Gak perlu takut. Apa yang perlu gw takutin, selain ketakutan itu sendiri? *tsaaahhh kata-katanya itu gung* Intinya gw gak mau takut lagi. Dan untuk itu, gw mesti belajar.

O ya, OSN gw gak lolos. Biarin aja, beban gw jadi ringan. Biarin aja apa kata orang, gw udah capek. Gw mo istirahat, ngasi tenaga lebih ke urusan sekolah. Ciao.

Libur di Jogja (part II,day II

Jadi kelupaan lanjutin posting Jogja…

So, hari kedua gw di joga gw ke Borobudur, ya ke tempat-tempat yang biasa lah…

Kesan gw di Borobudur: banyak banget orang kampungan ngunjungin Borobudur

Tahu kampungan? Yak, merekalah pelopor dan pengikut orang-orang yang manjat-manjat stupa dan poto-poto di samping tulisan DILARANG MEMANJAT. Mereka yang jatuhin bungkus permen di samping tong sampah dan tulisan jagalah kebersihan. Dan di situ gw ngeliat semuanya.

Kalo yang buang sampah emang agak susah ngeliat kejadiannya. Tapi kalo gerombolan pemanjat stupa, ada banyak di sekitar kamu kalo lagi di Borobudur. Terutama stupa yang paling atas, tau kan? Yang paling besar dan sekarang di puncaknya ada penangkal petir(gw baru tahu ternyata batu pun bisa ancur kena petir). Yang paling banyakk, gw ngeliatin sekumpulan anak kuliahan dari Kalimantan(bukan karena SARA ato apa, ini kenyataan, bokap gw nanya ke mereka pas kita minta tolong difoto di samping stupa), keliatannya sedang libur ato gimana. Mereka banyak banget, banyak yang manjat-manjat stupa, TEPAT DI SAMPING TULISAN “DILARANG MEMANJAT / NO CLIMBING”. Ada juga yang keliatan hepi banget pas bokap gw poto (sebagai bukti pelanggaran, bokap gw moto, gw dan bokap seneng aja bisa moto macem-macem yang aneh), mereka teriak “MAKASIH YA PAK!” Ya bokap gw bilang “Yoi, sama-sama” gitu, masa dia bilang WOI JANGAN MANJAT, ntar bisa dikeroyok. Kayaknya kalo dibilangin gitu belum tentu turun juga sih. Gak cuma mereka, turis-turis lokal banyak banget yang manjatin stupa. Anak-anaknya malah disuruh, “Ayo panjat stupanya, ntar kita poto, gak usah takut ya”. Ya ampun, ini gimana presidennya mau bener, anak-anaknya aja diajarin gak bener. Cuma para bule dan turis asing aja yang gak pernah gw liat manjatin stupa ato ngerusak. Mereka emang baik, mau tau fakta bahwa Borobudur adalah tempat pemujaan bagi temen” kita yang beragama Buddha. Mereka yang manjat-manjat itu cuma nyari-nyari sensasi, merasa diri hebat bisa manjatin stupa yang tinggi, padahal mereka nginjek-nginjek simbol agama. Gw sendiri Hindu, tapi gw sadar dan tau klo tempat ibadat dan monumen itu harusnya dihormati, ga peduli lu agama ato suku apa (sekali lagi, ini bukan SARA, bukan diskriminasi, tapi kenyataan).

Enough being sentimental, let’s get back to the holidays.

Kesan kedua di day 2: banyak banget pengemis dan pengamen di Jogja.

Ini gw rasain di Borobudur, Prambanan, dan terutama Malioboro. Khusus malioboro, karena gw 2 malem berturut” makan di sana, jadi gw tau. Malem pas pertama kali gw makan di sana, gw ketemu dua orang pengamen main gitar bareng. Besoknya, gw ketemu mereka lagi, ngamen di samping meja gw. Pengemis, ada. Tukang gambar muka yang 40 ribuan juga ada. Gw tau gw mesti bantu mereka, tapi lama-lama annoying juga. Lagi makan, ada yang dateng, kasi seribuan. Ada 3 kali gw ngasi seribuan. Abis itu bokap gw bilang “Udah aja deh, lama-lama kita gak enak juga lagi makan diganngguin”. Abis itu kita gak kasi lagi. Kadang-kadang yang punya warung yang ngasih duit, biar tamunya gak annoyed.

Well itu liburan gw di Jogja. Sekedar sharing aja.

Libur di Djokdja (pt.1 , Day 1)

Oke, liburan kali ini gue ke Jogja 3 hari 2 malem. Gw berangkat hari selasa kemaren, tanggal 24. Meskipun gue udah pernah ke jogja sebelumnya, tapi itu gue masih kecil banget, dan gw cuma semacem ngelewatin aja. Meskipun udah ke Borobudur ama Prambanan, tapi gak sampe nginep. Dan ini juga perjalanan pertama gw naik kereta dalam keadaan masih bisa inget. Gue cuma pernah naik kereta waktu kecil dan gue udah gak inget rasanya.

O ya, pada ngeliatin berita mahasiswa bakar mobil ga? Gue liat langsung tuh kejadiannya, di depan Atmajaya. Gue ambil foto abis mobilnya ngeluarin suara ledakan kayak “DUM!” gitu. Gila, gue ada di jalur cepat tapi panas apinya berasa dari mobil gue (karena kaca mobil gw buka biar bisa ambil foto).

Di kereta gue hampir gak bisa tidur. Gak tau apa gue lagi excited ato guenya aja yang males tidur. Bokap udah neriakin gue biar tidur, tapi gue tetep aja susah tidur. Gue baru tidur setelah tengah malem, itupun bentar banget karena gue tau gue mesti turun jam 4. Adek gw, tidur dengan lelap tapi bangun pas berenti di Purwokerto, dan ada orang jualan wingko sambil teriak-teriak.

Sampe di jogja, gue tidur di losmen karena bokap gue mesen kamar biar masuknya sore-sore aja. Jadi pagi sampe siang menjelang sore gue menghabiskan waktu jalan-jalan keliling jogja. Paginya gue udah dapet mobil, terus berangkat ke Kaliurang.

Kesan pertama gue tentang Jogja :warnetnya banyak banget! Apalagi rental gamenya!

Ini gue temuin di rute jogja – kaliurang. Warnet yang gue liatin sampe belasan. Kadang-kadang di Jakarta aja gue suka susah nyari warnet. Rental game? Banyak, dan lebih mantep dari Jakarta punya. Kalo di Jakarta rental biasanya mentok ke PS2 dan anak-anaknya duduk di lantai, sekarang di Jogja udah ada rental 3 konsol next-gen (PS3,Xbox 360, Wii), dan tempatnya gue liat cozy banget (gue gak masuk, karena tujuan ke jogja bukan nyari rental kan? Tapi kesannya emang cozy banget). Kaliurang sendiri gak terlalu banyak yang bisa dilihat. Kebanyakan kabut, pake teropong pun merapinya gak keliatan. Sial. Padahal kaliurang harusnya jadi tempat ngeliatin merapi yang mantep. Pas gw coba liat ke Merapi Golf (katanya ngeliatin merapi juga bisa di sana) eh gak bisa juga.

Abis itu gue ke Prambanan. Ini kali pertama gue ke sana setelah gempa di sana. Gila, ternyata rusak bener yak.  Ada beberapa tempat yang masih bisa dimasukin sih. (Gue baru tau hari ini, ternyata gw dateng ke sana sehari setelah kompleks candi dibuka untuk umum. Sebelumnya masih restorasi, biar candinya tetep berdiri dan bisa aman diliat pengunjung).

Pernah denger “RUMAH TELETUBBIES”? Itu loh, rumah buat korban gempa Jogja. Gue dulu pernah liat rumahnya teletubbies yang beneran (maksudnya kayak di filmnya), bentuknya kayak kubah gitu. Ternyata rumah buat para korban gempa itu bentuknya rada mirip sama rumah para badut empat warna itu. Tapi kayaknya dari bentuk, lebih mirip rumahnya orang Eskimo (mungkin lu taunya namanya igloo).

Malemnya gue makan di Malioboro, setelah sebelumnya beli kaos Dagadu (asli lo, gw belinya di Sektor Barat. Bukan beli yang bermunculan di mana-mana karena yang jualan beli grosiran). Sebagai turis yang baik, gue harus nyoba makanan tradisional pastinya. Jadi gw makan di lesehan pinggir jalan. Adek gw berkhianat, beli ayam goring KFC di seberang jalan. Di malioboro gue jadi ekstra hati-hati, soalnya gue udah dikasi tau sama driver gw selama di jogja, malioboro sekarang banyak banget copetnya. Otomatis gw selalu masukin tangan ke saku. Udah gitu, katanya kalo nyari lesehan, cari yang udah ada daftar harganya. Kalo gak ada yang jualan suka nipu-nipu harga (misalnya lu pesen ayam bakar, trus pas bayar lu kan ga tau harganya, bisa ditipu deh lu, dinaik-naikin harganya).

PS : Kalo makan di malioboro (dan semua tempat lain di jogja), siapin banyak duit lembar 1000-an. Banyak pengamen dan pengemis. Agak ngegangguin juga sih soalnya

LOLOS

Gw udah ngelewatin seleksi OSN! YEAH! Belum tau gw lulus apa kagak, tapi ASIK! Gw kembali ke rutinitas gw yang biasa! Main game, makan, nonton TV, menikmati hidup!

Yaah, gw lagi capek. Gw lagi capek karena otak gw dibor abis buat belajar biologi. Bayangkan! Selama temen-temen gw asik main ato tidur di rumah, gw berkutat dengan soal biologi. I am so f***ed up.

So yang penting gw udah naik kelas, ngelewatin seleksi OSN, dan masih bisa hidup setelah melewati itu semua.

Talking about grades (and other stuff)

Nilai semesteran gw?

Sebenernya gw masih agak takut, terutama soal matematika dan nilai PG lainnya. Beberapa kertas esai udah dibagi, dan hasilnya bisa bikin gua senyum. Tapi PG-nya matematika itu loh. Susahnya kayak mau mindahin Menara Eiffel dari Paris ke Jakarta. Oke, gak separah itu sih. Tapi iya susah abis. Mengapa gue takut banget mengenai nilai matematika gue? Nilai ulangan harian gw ada 65 1 kali untuk masing-masing aspek. Nilai mid semester, 65 untuk semua aspek. Makanya gue itung-itung, gw butuh nilai yang lumayan untuk bisa dapet nilai di atas 65 di raport, dan naik kelas. Untuk pelajaran lainnya, rasa khawatir gue gak sampe segimana. Masih sedikit lebih santai.

Ini sebenernya biasa bagi gua sih. Kekhawatiran kalo PG-nya jelek. Meskipun gue abis ulangan masih bisa santai-santai aja ngebahas jawaban sama temen, tapi sampe di rumah tiba-tiba gw mikir, "Aduh, tadi gue ada yang kelewat gak ya?" "Aduh, tadi gw ada yang salah ngisi gak ya?" That kind of stuff.  Sebenernya gue udah ngecek 2 sampe 3 kali sebelum nyerahin jawaban. Tapi gak tahu kenapa gue khawatir kayak begini. Kayaknya biasa lah, orang khawatir kayak begini.

Sekarang gue lagi bosen. Gue udah namatin game Prince of Persia: Warrior Within. Game lama sih. Tapi enak juga maininnya. Sementara di komputer, gak ada game bagus, karena gue baru aja ganti komputer. Yang ada cuma Command and Conquer 3. Dan di game ini gue kejepit di Act III. Susah abis. Yang main Command and Conquer 3 Tiberium Wars dan nyampe Act III bagian Croatia pasti ngerti kesusahan gue.

Kebosenan gue ditambah dengan harus pergi training OSN terus-terusan. Gue selalu berencana untuk ke Mal Ambasador selama dua hari terakhir ini (Senin kemarin dan hari ini), tapi semuanya gagal. Hari Senin gagal, karena ada demo. Hari ini gagal, karena nyokap make mobil dan gw terpaksa dijemput bokap naik taksi. Pergi ke Ambasador pasti ngerusak budget gue sendiri, dan gue gak mau. Mending pergi kalo mobilnya available. Doain gue biar dapet game bagus, dan masih menang OSN ya! Ciao.


FREEDOM?

FREEDOM! Oh yeah baby! Kita lolos dari 3 minggu menyiksa yaitu ulangan semesteran! Sekarang gw masih agak deg-degan nungguin hasil raport gw, tapi gw lumayan pede. Sekarang agenda gw: pergi training OSN dan main PS di rumah. Haah, capek. Gw udah lepas dari semesteran dan masih tetep mesti belajar biologi buat OSN. Gw sekarang aja udah beli buku materi SMA kelas X untuk persiapan. Sebenernya sama aja materinya, Cuma istilahnya lebih diperdalam. Istilah yang sangat gw benci. Mengapa? Karena diperdalam = nambah hapalan. Yak, betul sekali. Nambah hapalan. Materi tentang cacing pipih aja bisa sampe bikin otak gw yang pipih. Gak enak banget.

Mengapa gw lama gak posting? Pertama, internet gw ngaco. Kedua, gw belajar buat semesteran dan OSN. Ketiga, gw lupa. Oke, ini paling aneh memang, tapi ini yang bikin gw gak posting lama: karena gw lupa. Username blog? Gw inget. Password? Apalagi. Tapi gw lupa untuk rutinitas posting gw.

Sekarang gw lagi nyiap-nyiapin seleksi OSN tahap provinsi, ntar tanggal 18. Gw udah minta banyak banget catetan dan slideshow dari pelatih-pelatih OSN di tempat training. Tapi banyakan bahasa Inggris, gw jadi agak males belajarnya. Senin nanti sih gw pergi training lagi dan bentrok dengan jadwal classmeeting. Tapi gak terlalu ngaruh sih, semesteran udah lewat ini. Trainingnya di SMP 115 (mungkin lu tahunya Semabel, nah ini dia), seperti training yang gw udah lewatin setiap pulang semesteran (oke, gw tahu gw maksain otak sendiri). Kata orang panitia, katanya minggu ini maunya training di hotel. Maksudnya, biar semua peserta bisa nginep sekalian, gak usah bolak-balik ke Semabel lagi. Trus, jadwal latihannya bisa lebih efisien. Paginya belajar mulai jam 8, istirahat makan siang jam 12, mulai lagi jam 1 sampe jam 3, istirahat sore, trus malemnya belajar lagi sampe waktu tidur standar (jam 9). Tapi duitnya gak turun. Sial. Hilang lagi kesempatan gw punya roommate yang gak ngorok kayak adek gw.  Dan bolak-balik ke sekolah orang itu rasanya gak enak sekali. Lu jadi diliatin sama murid-murid sana. Gak tahu apakah mereka berpikir “wah cakep sekali tuh anak” atau “ih, muka orang itu gak jelas banget sih bentuknya”.

Trainingnya sendiri sih enak, gak sampe dijejelin soal-soal yang susah abis. Sekarang gw jdi ngebayangin apa yang dilakukan Winston dan Coki di trainingnya. Winston ikut astronomi, yang baik hapalan dan hitungannya jelas lebih banyak dari matematika sekalipun. Coki ikut matematika (tingkat tinggi pastinya), yang hitungannya belum tentu banyak tapi satu soalnya bisa memberi beban setara 20-30 soal matematika biasa pada otak. Gw aja, masih bisa main Gravity Defied Pro pake hape gw ato ngobrol ama temen-temen di situ.

Tapi lepas dari itu, gw mo siap-siap dulu. Doain gw ya, biar bisa lolos. Kalo lolos, gw akan ikut kejuaraan di Makassar, 3 Agustus. Lumayan, gw ke Makassar bisa bawa oleh-oleh (asal jangan oleh-oleh luka kena bacok mahasiswa demo). Dan kalo gw menang, setelah SMA gw bisa dapet (almost) free pass untuk masuk ke UI ato universitas lain yang nawarin gw kuliah di sana. ASIK! Tapi itu gak gw pikirin. Mungkin pertama-tama gw minta Wii ato Xbox 360 aja kali. 

Apa kita sepayah ini?


Gue sedang makan siang di Sarinah, pas gw liat promo poster ini di department storenya. Pas gw liat, bukan gambar cewe2nya yang menarik, tapi ada sesuatu yang lain. Apa kamu lihat?

Kalau kamu belum ketemu juga, lihat lagi yang udah di-zoom in ini…
Belum liat juga? Kalo gitu gw tandain deh…
Voila! Liat kan? Tulisan WOMENS itu? Bagian S-nya itu lo. Kalo “women” sendiri kan udah bentuk jamak (banyak) dari woman, trus kalo jadi “womens” itu gimana? Artinya apa ya?
Bokap gw bilang, “Kalo misalnya ada bule nyadar grammar-nya salah begini, bilang aja : ‘Gini lo, S itu ada artinya, yaitu SUPER. Jadi itu strategi advertising baru, kalo kita kasih tahu S itu super kan bagus! Hahahahaha,’”. Betul juga sih. Coba kita bisa ngibulin bule ampe kayak begitu. Masalahnya bule itu gak bisa ditipu soal bahasa mereka sendiri.


Tapi bener lho, gw sering juga ngeliatin orang advertising yang ngaco banget bahasa inggrisnya. Mau gimana, ngomong bahasa sendiri aja sering ngawur. Pernah liat gak di TV itu, acaranya apartemen ato real estate itu, “MENIKMATI SUPER FASILITAS”. Fasilitas super sih gw ngerti, tapi SUPER FASILITAS itu apa maksudnya?


Pernah juga gw liat film di tv (film amrik lo, bukan film karbitan yang suaranya aja di-dubbing itu *ehem*). Ada tokoh yang ngucapin “as far as I know,…” Nah, bagian ‘as far as I know’ kan masih lumayan simple juga artinya (sejauh yang saya tahu). Nah ini masalahnya. Gw gak ngerti ini salah ketik ato gimana, tapi dia nerjemahinnya “sehematku”. Mana ada yang kayak gitu? Bokap gw bilang “padahal dulu penerjemah bagus-bagus lo, akurat. Sekarang, ngaco gila.”


Apa kita sepayah ini?
NB: Semua ini kepikiran dalam waktu singkat, jadinya ngawur banget.

Emang Kenapa?

Gue sebel banget setiap kali mesen kopi di restoran.
Gimana nggak, semua waitressnya pasti menunjukkan muka yang kaget setengah mati pas gw ngomong “Kopi susu 1 ya mbak”. Atau kalo bokap gw bilang “Mbak, bikinin dia satu gelas kopi susu”. Pasti mereka cekikikan nggak jelas gitu deh. Apa seaneh itu kalo anak remaja usia 13 tahun minum kopi? Mungkin kesan mereka kopi adalah minuman untuk bapak-bapak, terutama model-model orang berkumis lebat, melotot mulu, tahu sendiri lah.

Untung di sekolah gak kayak gitu. Gw suka banget mesen kopi kalengan di kantin, apalagi yang latte. Tiap gw bilang “Nescafe Latte dong”, si penjaga toko langsung ambilin gw segelas kopi yang seger. Gak pake bingung, gak pake kentut, langsung dikasi.

Kenapa yah, anak kecil suka banget diremehin? Padahal kapasitas kita bisa jauh lebih besar dari orang dewasa. Kalo ditanya “Berapa jumlah anak remaja SMP yang lebih jago nyanyi dari orang dewasa”, pasti jawabannya “Oh, banyak banget”. Coba aja lihat acara “Sing Like A Star” di GlobalTV, pasti yang udah dewasa nyanyinya ngaco banget. Kalo ditanya “Berapa anak remaja SMP yang lebih jago programming dari orang dewasa” pasti jawabannya “cukup banyak”. Berapa jumlah programmer dewasa di dunia? Gak terlalu banyak. Berapa jumlah SMP dan SMA yang pelajaran komputernya ngajarin programming? Banyak banget.

Emang kenapa sih kalo kita lebih hebat dari orang gede? Gw selalu mikirin itu. Apa Cuma sebatas etika, atau emang para manusia yang ngaku “dewasa” itu yang gak mau kalah?

Semester Dua yang Ancur

Nilai gw di semester 2 ini, bener-bener ancur.

Nggak tahu kenapa, niat gw belajar nurun banget sekarang ini. Kalo lu mo bilang gw gak pernah niat belajar ya bilang aja, emang gak pernah niat kok. Gak belajar gak akan bikin gua mati kok. Kayak begitu cara mikir gw. Kalo gak bikin gw mati, gak bakal gw pikiran ampe mati-matian. Tapi berhubung ini sekolah ya mesti gw pikiran lah, minimal mikirin gimana gw bisa tetep bertahan, naik kelas, lulus minimal ampe SMA lah. Lulus SMP aja mungkin hoki-hokian. Kalo temen tiba-tiba nanya : “Gung, kok cara ngomong lo kayak gini, lo kan rangking dua,” (serius, semester 1 kemaren gw rangking 2, kalo temen-temen di CC pasti tahu) gw akan bales “Lo pasti belum kenal gw dengan baik, karena gw ini orang pemales.”

Kita lihat matematika… DAMMIT! 67, 5! Kenapa gw bisa segoblok ini ya matematikanya? Ada yang tahu kira-kira kenape? Gw sendiri belom tahu juga kenapa nilai mat gw rusak begini. Mungkin nyokap gw bener ya: “Kamu tuh kurang latihan, orangnya gampang bosenan sih.” Yah, gw emang males latihan soal, peer aja suka nyontek pagi-pagi.

Beralih ke fisika, yah okelah… tapi teorinya 74. Nyokap gw kayak ngeliat eek di pala gw apa pas gw kasih liat ini. Belum liat dia nilai temen gw ampe 27, bisa melotot ampe matanya lonjong tuh, kayak di komik-komik jepang. Biologi, OK! I DID IT AGAIN! Mantap, mantap… Trus ke kimia… DAMN! PRAKTEKNYA ANCUR.

Yang lain ya, ya, oke, gak yang parah amat. Tapi emang lebih nurun dari semester 1. AH, WHAT THE HECK. Main aja lah. Namatin Splinter Cell Chaos Theory. Gamer di luar sana yang belom pernah main Splinter Cell ato gem sembunyi-sembunyi, cobain yang satu ini.
Ciao.